Happy Bees "Prosperity" Couple Lunch

18 November it was great moment in dharu's life. yups.. it was his b'day. yeeaaayyyy.. hari di traktir dan mentraktir. xixixixi


 Di hari ulang tahunnya kmaren, dia rela merayakannya seharian sama aku. mulai dari siang sampe malem 🙂 (paginya engga 😞 ).

 Acaranya sok sokan borjuis sih, ala ala anak kekinian yg suka nongki-nongki di mall gitu. hahaha (meskipun malamnya ngemper di pinggir jalan buat makan :-D).

 
Pertama kita cuss makan siang di Happy bee di Galeria Mall. saat itu kita pesen yg menu couple dari happy bee. dengan harga 50k dan plus 2 es teh nambah 4k. total 59k(including tax). 
 
Perlu dipertimbangkan kalo dateng dalam keadaan lapar, why? karena lama banget nunggunya, sumpah. ngga bohong. tapiii niihh yaa.. ketika sampai menunya itu juga ngga bohong. buaanyyaaakkk buuaaanggeeett. pantesan lama, yg di masak juga banyak sih. haha

 
Ketika menunya datang setelah menunggu skitar 15 menit lebih(es tehnya dharu sampe tinggal separo),uiihhh piringnya lebar, hampir memenuhi meja. begini nih penampakannya. banyak kaan? hehe

 
Di menu itu isinya macem2, terdiri dari daging sapi, ayam, dan surimi goreng, serta ada salad wortel, kol, dan selada. dan tidak ketinggapan ada nasi juga.
 
Karena udah lapar, langsung deh di lahap, dan sialnya kena foto lagi ngelahap itu makanan. hahaha
rasanya? hhmm kayaknya tiap makan di sini aku selalu merasa ini makanan enak. haha. ngga pernah merasa kecewa antara harga dan rasa.

 
Ah iya, es teh nya di sini di sediainnya ocha a.k.a teh hijau lho, dan memang lebih murah lagi kalo beli makanan yg bisa nambah es teh, jadi lebih murah. he..

 
Kkesimpulannya, untuk makan berdua emang lebih murah kalo ambil yg menu couple ini, meskipun isinya memang lebih sedikit daripada kalo ambil menu single, tapi menurut kami berdua udah mengenyangkan kok, so ndak masalah sih. apalagi bisa nambah minumnya 2 es teh hanya nambah 4k aja. untung banget, secara harga es teh sendiri di sini 8k per gelasnya. hehe
 
Harga : 3/5
Porsi. : 4/5
Rasa. : 5/5
Pelayanan : 3/5

Repurcase? yes, kalo ke Galeria mall entah kenapa sukanya makan di sini, kecuali kalo pengen burger. haha



Soto Djiancuk

Apa yang terlintas di pikiran kamu kalo denger kata “Djancuk”?
“uuhh kasar banget.”

“Eh apa-apaan ngejak gelut wooo”
Atau bahkan
“emang itu apaan sih?”

Haha, yaaahh mngkin itu beberapa pemikiran orang-orang (mungkin..)


Tapi nih ya, jangan salah, di Jogja ada warung makan yang endess banget , yaitu Soto “Djiancuk”khas Jawa Timur. 


Buat aku yang pernah tinggal di Jawa Timur dan Dewandharu yang notabenenya emang keturunan Jawa Timur, langsung mengatakan kalo soto ini emang rasanya Jawa Timuran BGT deh :D.

Soto Djiancuk ini merupakan soto daging sapi yang disajikan dengan dua pilihan, di campur ata di pisah. Karena kami baru pertama coba jadi kami pilih yang soto campurnya. 

Selama menunggu soto datang, kami sempatkan buat foto-foto sedikit suasana di lokasi. 

And finally here you are, Soto Djiancuk sampai di mejaku. Porsinya yang kecil mengingatkan aku sama Soto Kudus dan Soto Semarang. Dan ini menurut aku bukan Soto Lamongan, mungkin ini Soto Surabaya kali yaa (di benernya Cuma Soto khas Jawa Timur doank tulisannya. Hehehe). 


Untuk isiannya ada nasi, tauge, bihun, kripik kentang, telur setengah, dan tentunya daging sapi yang melimpah. Warna sotonya kuning gitu, seger banget. Apalagi waktu di tambahin jeruk nipis, kecap, dan sambal. Disajikan juga gorengan di sini, tapi kami ngga nyoba gorengannya.


Over all, meskipun porsi sotonya kecil, tapi kenyang sih menurut aku, dan dagingnya itu lho banyak banget, berasa tiap sendoknya makan daging. Untuk harganya ngga tertera di kasirnya, tapi yang jelas kami pesan soto campur2, es teh 1, dan jeruk hangat 1 habisnya 30k aja.  n_n

Ah iya, Selain namanya yang bikin orang mengeryit, ternyata interiornya juga unik lho Guys. Di dalam warungnya berasa lagi di rumah seniman (mungkin yang punya emang seniman kali yah), ada lukisan-lukisan gitu, benda-benda antik, pokoknya berasa ngga di warung deh. XD


Soto yang beralamat di Jl. PGRI 2 No. 59, Kasihan, Bantul ini juga ada food trucknya lho, sayangnya kemarin ngga sempet nanyain di mana mangkalnya. Heuheu 



Review
Rasa 5/5
Harga 4/5
 Porsi 3/5
Pelayanan 4/5


Repurchase?
Yes, kalo lagi ke daerah selatan, soalnya jauh kalo dari Sleman.


Hingga saat ini demam Korea masih belum berakhir di Indonesia. Mulai dari drama, fashion, komik, webtoon, hingga makanan. 

Beberapa waktu yang lalu ada satu makanan instan dari negeri gingseng yang sempet jadi hits dan dijadikan challenge. Yups, Samyang. Mie instan ukuran jumbo dan extra hot ini udah jadi viral di medsos challenge nya. Ramai-ramai orang meng upload video makan samyang yang pedes itu.  

Berbekal dari rasa penasaran sama samyang dan katanya sih udah ada di Jogja akhirnya berniat ntuk menjajalnya. Ternyata mau nyicipin samyang itu susah juga ya. Meskipun udah beredar, nyarinya masih rada susah dan harganya pun berbeda-beda tiap tokonya. Mulai dari 18k – 27k {mayoritas habiiisss (-__-) , tahu dari label yang ada doank }, dan di kedai Korea-Korea-an gitu ada yang versi matangnya dengan harga 25k.

Setelah sekitar sebulan melakukan pencarian ke sana kemari mencari Samyang di tiap toko, akhirnya dapet juga dengan harga 18k.

Hhmm kita mulai dari bungkusnya. Dengan warna hitam dan gambar mie serta tulisan Korea-Korea gitu bikin meyakinkan kalo ini emang buatan Korea. Hahaha

Yeee...akhirnya dapet juga. :D
 Isi di dalamnya cukup banyak dengan berat bersih 140 g. Hampir dua kali lipat Ind*mie standart. Bisa buat berdua, makan paroan biar hemat. Hihihi

Dan setelah di buka, isinya ada mie, sebngkus pasta bumbu, dan taburan wijen dan rumput laut.
kemudian masak sesuai perintah ya, termasuk masukin 8 sendok air dan di masak lagi di atas api kecil (jangan melanggar tata aturan masak kalo pertama kali bikin, nanti ngga original. Hehehe)

Hem...mirip mienya keriting bangets

And then, let see how delicious Samyang is. Rasa mie nya chuweey banget, tanpa bumbu pun udah enak menurut aku. Dan ketika di tambah bumbu dan taburan wijen.. hhmm ini enak. Merasa ngga rugi deh beli dengan harga segitu. Hohoho

Tapi.. ternyata Dewandharu ngga sanggup makan lebih dari dua suap, karena kepedesan, tapi ngotot masih pengen makan karena rasanya yang enak, akhirnya dia ambil sebagian dan di kasih kecap. Huhuhu

Review
Rasa 5/5 (tapi pedes gilaa menurut ku)
Harga 2/5 (masih mahal sih.. hehe)
Porsi 5/5



Repurchase?
Yes, kalo lagi banyak duit dan ada barangnya.

Awalnya bermula dari makan di sebuah kedai chinese food yang lumayan baru buat kita berdua dan disana kita kalap. Tidak 1 atau 2, tapi 3...ya 3 menu+1 nasi (Saya sedang diet :P)+2 es teh.

 Yang menginspirasi saya adalah ayamnya yang lumayan enak tapi sedikit kurang cocok dengan sausnya dan bumbunya kurang sedikit nendang sih...

Akhirnya hal tersebut membuat saya bergerak maju ke dapur, memakai apron, dan mulai mengobrak – abrik dapur (tentunya rumah saya) untuk mencari bahan-bahan yang akan digunakan untuk memasak “Ayam goreng Ngohiong”

Mari kita mulai dengan bahan-bahannya terlebih dahulu :

  • Bumbu rendaman
    1. Bumbu bubuk ngohiong 1 sendok teh
    2. Bawang putih 2 siung
    3. Jahe 4 cm
    4. Merica sejumput
    5. Ketumbar sejumput
    6. Jintan sejumput
    7. Garam secukupnya
    8. Gula secukupnya
  • Ayam utuh dipotong 16 bagian
  • Tepung coating
  1. Tepung terigu 10 sendok makan
  2. Garam sejumput
  3. Merica bubuk sejumput
  4. Bumbu bubuk ngohiong sejumput
  5. Baking soda sejumput
  6. Daun basil kering 2 jumput
  • Telur untuk dip sebelum dilapis tepung roti
    1. 1 butir telur besar
    2. Susu sapi 50 ml
  • Tepung roti 100 gram
  • Saus cocolan
    1. Mayonaisse 5 sendok makan
    2. Saus cabai 2 sendok makan
    3. Merica sejumput
    4. Saus tiram 1 sendok makan
    5. Daun seledri segar dicincang halus
  • Minyak goreng secukupnya


Kalau semua bahan sudah siap mari kita mulai membuat “Ayam goreng tepung ngohiong”!

Haluskan semua bumbu rendaman ayam menggunakan blender atau ulekan, saya pribadi menggunakan ulekan karena lebih nyaman. Setelah dihaluskan pindah kan bumbu kedalam baskom dan beri sedikit air. Masukkan ayam yang telah dibersihkan dan dipotong-potong kedalam baskom. Aduk – aduk ayam dan pijat ayam agar bumbu lebih meresap. Setelah selesai pindahkan baskom berisi ayam kedalam kulkas atau tempat lain yang sejuk dan ditutup selama kurang lebih 30 menit.


Sementara itu, siapkan 2 piring untuk tepung coating dan tepung roti. Untuk tepung coating campurkan semua bahan secara merata di atas piring. Di piring yang satunya lagi, taburkan tepung roti. Jangan lupa siapkan pula satu buah baskom/mangkok untuk campuran telur dan susu.

Setelah semua siap, panaskan minyak diatas wajan. Ambil ayam yang sudah direndam sepotong.

Celupkan dan bolak-balik ayam di atas tepung coating.


Celupkan potongan ayam yang sudah bertepung kedalam telur. Celup – celup sebentar, lalu angkat.


Lapisi ayam yang telah dicelup dengan telur kedalam piring berisi tepung roti. Pastikan semua bagian ayam telah terlapisi oleh tepung roti.


Setelah terlapis, goreng ayam di minyak panas. Bolak – balik dan jaga agara ayam tidak gosong. Goreng ayam hingga kuning keemasan. Setelah matang tiriskan potongan ayam, dan ulangi hingga seluruh potongan ayam telah habis digoreng.

Untuk sausnya, daun seledri yang masih segar dicincang halus. Lalu campurkan kedalam mangkuk saji yang telah dituangkan mayonaise, saus sambal, saus tiram dan merica. Aduk-aduk hingga semua bahan tercampur rata.


Sajikan ayam dengan saus yang telah kita buat tadi. Tambahkan nasi panas sebanyak selera. :D


Dan itu dia resep " Ayam goreng tepung ngohiong", rasanya ajib banget deh. Rasanya pengen nambah terus-terusan deh. Sayang sekali semua yang enak itu cepat sekali berakhir...hehe

Sekian, dan sampai jumpa di resep-resep yang berikutnya!! XD